?

Log in

Kenapa Sih Gw?

Sorry... banget gw baru sempat update journal ini, soalnya gw sibuk banget ngurusin PSAU. Gw berada di posisi EE (evaluasi eksternal), yang ternyata tugasnya nggak semudah yang gw kira.

Malam ini gw nggak bisa tidur, soalnya tadi sore, sekitar jam 6an, gw ketiduran. Malam sebelumnya gw baru tidur jam 5 pagi, habis koreksi esai-esainya maba (duh capek!). Entah kenapa, sejak memasuki dunia kuliah, gw jadi sering kebangun di tengah malam dan perasaan gw nggak enak. Gw jadi sering banget ngerasa kalau gw tuh nggak bisa melakukan hal yang seharusnya gw lakukan, atau yang bisa gw lakukan. Gw jadi ngerasa nggak guna banget. Wasted, maybe. Terus, gw juga ngerasa kalau mood gw sering berubah. Yang tadi siangnya happy banget, tau2 malamnya jadi sedih banget. Apa gw termasuk salah satu orang yang termasuk dalam kategori manic depressive ya? Tapi gw nggak ngerti juga sih, soalnya gw sendiri belum pernah mengetahui interpretasi hasil tes kepribadian yang pernah gw jalanin (pas SMA -waktu tes bakat)...

Biasanya sih, selama nggak bisa tidur itu, gw selalu mikirin "kenapa sih gw harus kuliah di sini?", atau "kenapa sih dia ninggalin gw?". Bisa juga gw mikirin "kenapa sih gw harus berada di 'posisi' ini?" Terus terang, gw capek memikirkan hal-hal seperti ini. Tapi mau gimana lagi, pertanyaan-pertanyaan tersebut terus berputar-putar dalam benak gw. Tiga hal tersebut (mungkin) merupakan persoalan yang belum terjawab dalam hidup gw.

Kadang-kadang, gw juga mikir "jadi apa ya, gw nanti?" atau "waktu kok berjalan semakin cepat, sedangkan gw belum melakukan banyak hal?". Namun, sebagai seorang yang senang berkhayal, gw juga mikir "dengan siapa gw menikah nanti?" (hehe....)

Gw takut kalau gw cuma bisa melihat orang lain yang bisa menjalani hidupnya dengan baik dan hidup gw sendiri statis, sementara waktu terus berjalan. Gw takut kalau gw belum sempat melakukan suatu hal atau memperbaiki kesalahan sebelum waktu gw habis. Hix...

Sorry, gw cuma bisa nulis segini dulu. Di posting berikutnya, mudah2an gw bisa menulis lebih banyak lagi.

Libur...

Welcome July! Gw akhirnya bisa menikmati liburan. Yes! Thank God there's no compact semester for class 2008 (angk.2004), except for those who have to retake some subjects, like social psychology I, statistics I, etc. I have B- on these subjects, so I don't have to take compact semester. Enough, hehehe.

I don't have certain plan in this holiday, so i just hang out with my cousins and friends. Actually, i hope i can practice playing piano and master it, but i'm kinda lazy for doing it, hehehe. Minggu2 ini, gw cuma main biliar sampai bosen, trus barusan nonton Superman Returns. Kepala gw pegel banget, abis duduk di dua baris paling depan. Udah gitu di pojok kiri pula.

Tentang masalah si Mbak Y dan V yg 'pacaran' di PIM, gw udah nggak permasalahin lagi, kok. Gw sekarang udah baik-baik aja sama mereka, mungkin gw-nya yang terlalu sensi. Tapi, gw jadi ngerasain apa yang dirasain sama I waktu di Serang. Ceritanya... nanti ya!

Sekarang, gw lagi nungguin Open Recruitment-nya PSAU (Pengenalan Sistem Akademik Universitas) 2006. Tahun lalu, gw jadi seksi konsumsi. Tahun ini gw nggak mau jadi anak konsumsi lagi, capek banget! Udah kayak pembantu umum aja. Rencananya kalau dapet, gw mau jadi tim EE (evaluasi eksternal) atau Komdis (komisi disiplin). Hehehehehe

Gw Baru Sadar, Ternyata...

Setelah balik dari Serang, gw udah bisa bernapas dengan cukup leganya. Yah... walaupun masih terbebani dengan tugas hasil wawancara dengan penduduk Serang, setidaknya gw udah bebas dari yang namanya aktivitas perkuliahan yang (bagi gw) seperti hidup dalam penjara. Mungkin apa karena gw adalah tipe mahasiswa kupu-kupu (kuliah-pulang-kuliah-pulang) ya? Gw lebih memilih untuk nggak terlibat dalam sejumlah keorganisasian di kampus, kayak senat, BPM, FUSI (itu apa lagi, gw nggak mau), dan lain-lain. Hmm, sebenarnya bukan ini sih yang mau gw omongin. Ada hal lain yang kerasa mengganjal di hati, tapi nggak berani gw omongin ke teman-teman lain, karena kita baru aja ngalamin masalah yang cukup berat waktu di Serang.

Jadi gini, hari Senin kemarin, gw dan beberapa teman, baik dari Sephia maupun teman sekelompok study tour Serang, jalan-jalan ke Dufan. Totalnya ada 6 orang, karena ada satu orang teman gw yang bawa pacarnya. Nggak apa-apa sih, toh dia juga baik kok dan cukup meramaikan suasana. Sebenarnya, gw juga agak kecewa dengan beberapa orang yang nggak bisa ikut, tapi gw cuma bisa memaklumi alasan ketidakhadiran mereka, ada yang temannya tiba-tiba datang ke rumah dan curhat segala macamnya, ada yang ikut rapat, sampai ada yang solider dengan pacarnya yang lagi ujian. Ya udah deh, gw nggak bisa ngomong macem-macem lagi. Terus, yang gw sayangin, teman gw yang punya event malah nggak jadi ikut gara-gara teman-temannya ada yang rapat. Duh, jadi nggak enak. Udah gitu, VIP card-nya kita pinjem lagi. Jadi, kesannya kayak VIP Card-nya malah kita aja yang nikmatin. Uya, thanks banget buat VIP Card-nya, so sorry lo jadi nggak ikutan ke Dufan. Tapi, dengan 6 orang itu, kita tetap bisa fun dari jam 11 sampai jam 8 malam. Gw cukup puas bisa main beberapa wahana yang belum pernah gw coba, kayak Kicir-Kicir dan Halilintar, meskipun kita semua harus antre kira-kira 1/2 sampai 1 jam!

Setelah ke Dufan, beberapa teman gw nginep di rumah. Yah, seperti kegiatan nginep beberapa hari sebelumnya, gw dan teman-teman ngobrol dan ngegosip, terus bagi-bagi cerita tentang Dufan, ngobrolin Serang, main gitar, dan nonton film. Mood gw masih bagus, mengingat gw baru aja jalan-jalan. Besoknya, kita merencanakan untuk jalan-jalan ke Pondok Indah Mall sebelum teman-teman gw balik ke rumah masing-masing. Ok, gw masih fine aja walaupun ada seorang teman yang sempat BT gara-gara kita kesiangan berangkat. Sampai di PIM, seorang teman gw berjalan-jalan dengan pacarnya yang menyusul ke PIM, dan gw akhirnya berjalan bertiga. Tujuan pertama kita ke Metro. Barang-barangnya diskon, tapi tetep aja mahal! Abis itu, kita ke Gramedia. Oya, gw ketemu temennya adik gw yang kebetulan lagi PKL. Ketemunya pas abis dari Metro. Setelah dari Gramedia, kita makan di A&W, kebetulan dapet kupon diskon dari pacarnya teman gw (thanks ya, Dre). Gw bertiga duduknya misah, nggak enak dong ganggu teman gw, hehehe. Tapi toh teman gw nyamperin meja gw juga dan ngambil ayam =p. Terus, dua orang sepupu gw nyusul ke PIM.

Now, let's go to the problem. Abis makan di A&W, gw bertiga memutuskan untuk misah dengan teman gw yang bawa pacar itu. Kita bertiga akhirnya jalan-jalan di PIM 2. Di sinilah gw mulai ngerasain ke-BT-an. Awalnya sih gw nggak nyadar kalau hal ini bakal jadi problem buat gw. Dua orang teman gw jalan dengan ritme yang cukup cepat dan gandengan, sementara gw ditinggal di belakang bersama 2 orang sepupu gw. Gw mikirnya sih mungkin teman-teman gw bermaksud agar gw nggak nyuekin saudara gw. Abis itu, kita mampir di toko Watsons, teman gw mau beli sabun muka. Nah, abis dari Watson itu gw mulai BT, soalnya 2 teman gw itu gandengan kayak orang pacaran sementara gw ditinggal di belakang bersama sepupu gw. Bukannya apa-apa sih, abis gw nggak ngelihat itikad atau inisiatif dari mereka untuk mengajak gw jalan bareng mereka. Gw ngerasa mereka misahin diri dari gw. Udah gitu, saudara gw pakai nanya-nanya segala ke gw, "Kok nggak jalan bareng mereka?" Duh, tambah BT deh. Abis dari Watson, gw ke ID Girl. Dari ID Girl, kita udah nggak punya tujuan mau ke toko mana lagi. Gw tambah BT, mereka seperti nggak ngeh kalau gw juga ikutan jalan sama mereka. Hello, kita kan jalan bertiga! (eh berlima deh, sama saudara gw) Tapi, mereka kok kayak nunjukin sikap seolah-olah mereka cuma jalan berdua dan gw nggak dianggep sama sekali. Setelah nggak ada tujuan, akhirnya kita semua pulang.

Oya, sebelum pulang, ada satu kejadian yang membuat daftar ke-BT-an gw tambah panjang. Secara mereka jalannya berduaan kayak orang pacaran, gw nggak mau nyamperin mereka pas lagi jalan. Udah gitu, mereka nggak tau arah pintu keluar mal. Gw belok ke arah pintu keluar (ke kanan), eh mereka malah belok kiri (ke arah Hero). Udah gitu mereka asik aja berduaan, lupa deh sama temennya satu orang itu. Pas deket pintu keluar, ada stand Body Shop. Gw nggak terlalu peduliin coz teman gw udah nunggu di pintu keluar, mau ambil barangnya di mobil. Pas di pintu keluar, mereka berdua nggak ada! Panik lah gw. Katanya mau pulang, tapi kok malah nggak ada. Gw takut kalau mereka kesasar. Eh... taunya, mereka stop by di stand Body Shop itu! Woi, sadar donk, mobil gw udah dateng dan kalau mobil berhenti di Lobby kan nggak boleh lama! Ya udah deh, mobil gw akhirnya berhenti agak lama, coz harus nungguin mereka ngambil barang. Finally, gw pulang juga dari PIM (abis itu jemput adik gw dulu sih...)

Jadi, problem utamanya ialah gw ngerasa tersinggung dengan sikap salah seorang (apa dua-duanya ya?) yang memisahkan diri waktu jalan-jalan di PIM, padahal gw juga ada di dekatnya. Bukan sama teman gw yang sama pacarnya, tapi dengan dua orang yang jalan bareng gw. Mereka gandengan kayak orang pacaran dan jalan dengan ritme yang cepat, sementara nggak ada usaha dari mereka untuk "merangkul" gw. Bahkan, mereka kayak nggak nyadar kalau gw jalan di belakang, bukan di samping mereka. Buktinya, mereka nggak bilang "ayo Win, sini" atau "Win, jalannya cepetan donk". Gw bingung, ini kan mal, tempat di mana orang mau nyantai, tapi mereka berdua kok malah jalannya ngebut banget. Gw kecewa berat hari itu. Gw udah males jalan-jalan, padahal gw tadinya berniat untuk keliling mal. Pertanyaan gw sekarang, apa ini yang bisa disebut teman yang baik? Atau bahkan sahabat, mengingat kita sudah berada dalam sebuah 'peer group'? Gw jadi sangsi, apakah sebenarnya udah emotionally attached satu sama lain (seperti ciri-ciri peer group pada umumnya) atau kedekatan kita selama ini hanya karena ada tugas dan kebetulan kita merasa cocok? Kalau udah emotionally attached, mereka harusnya nyadar donk kalau kondisi kayak gitu bisa bikin temannya tersinggung.

In the end, gw baru 'ngeh', apa jangan-jangan teman gw yang BT banget waktu di Serang ngerasain hal yang sama kayak gw pada waktu di PIM? Who knows... Tapi gw nggak berani tanya ke dia penyebab dia BT waktu di Serang, gw takut dia malah sakit hati sama gw, dia juga nggak mau cerita. Lagi pula, sekarang dia udah nggak BT lagi.

Room Assignment 4 Serang Study Tour

Ok ok... Harusnya gw belajar dulu, bukannya ngisi blog. Tapi, gara-gara gw liat temen gw juga lagi update blognya, gw ikut-ikutan deh.Hehe.

Hari ini gw ada UAS IPK (Identifikasi dan Pengembangan Kreativitas). Secara hari ini ujian terakhir, gw males... banget buat belajar. Tapi gw takut juga sih, soalnya UTS kemarin nilai IPK gw jelek bgt! Nah, harusnya gw belajar. Ok ok, bentar lagi gw belajar deh...

Gw dateng kecepetan. Harusnya gw dateng sore-an, jam 3an mungkin. Tapi gw datengnya jam 12! Dasar kerajinan. Tapi ada untungnya juga sih. Gw udah bisa liat daftar pembagian kamar. Tapi...... TAPI yah, gw BT banget! Soalnya gw ga sekamar sama Sephia (my peer group, work group, and my best friends in campus). 4 Sephia dapet 1 kamar tambah 1 orang lagi, sedangkan gw sama Achied ada di kamar sebelahnya beserta 3 orang lainnya. Gw tau satu orang sih, dia anak 2004 juga, tapi yang lainnya ga ada yang gw kenal! Hix hix hix (nangis bombay deh =p)

Udah dulu yah, mau belajar. Ntar gw lanjutin lagi, ok? Cya!
Halah... puitis amat sih lo, Win! Hehe, ga sih... Gw cuma penasaran aja dengan hidup gw, napa yah kok ngga ada cowok yang mendekat ke gw? (Maksud?) Tapi beberapa hari ini, gw mengalami suatu keanehan (baca: ketidakbiasaan) yaitu didekati cowok! Aduh, si Bagus sama Uya kan cowok. Bukan itu maksud gw! Cowok di sini means that he is a new guy I never know before. Emang sih ngga secara langsung, tapi ada interaksinya.

Pertama, kemaren gw tiba2 ditelepon sama seorang cowok yang ngakunya bernama Toni. Secara yang ngangkat telepon pertama kali nyokap gw, gw udah ngga bisa berkelit lagi donk. Gw bingung, Toni kok tumben2nya telepon gw? Oya, Toni itu mantannya tmn gw. Trus, pas ngomong sama dia, ternyata dia itu bukan Toni! Dia itu temennya... Then, dia ngajak kenalan sama gw. Namanya Recky (hmmm aneh.... Tadinya gw pikir Ricky). Dia kuliah di salah satu universitas swasta di Jakarta, lokasinya ngga jauh2 dari rumah gw. Trus, dia anak Teknik Informatika (wow... my dream campus!) Orangnya kayanya asik. Trus kayanya sih supel n enak diajak ngobrol. Dia tuh temennya Toni waktu sama2 tes jadi Bintara. Si Toni lulus, si Recky gagal. Kemaren sih kita cuma cerita2 tentang kegiatan kampus aja sih. Since that call, gw jadi penasaran sama dia, kayak apa sih orangnya. Barusan gw cari di friendster kok ga ada ya? Ada anak "that campus" yang namanya juga Recky, tapi umurnya 28 tahun! Ooowww.... Haha, tapi gw tetep penasaran, dari suaranya sih lucu. Orangnya lucu juga ngga ya? =p

Kedua, gw di-add sama 2 cowok di friendster. Yang satu lewat deh dari kategori gw, hehe... Yang satu lagi lumayan. Dia anak suatu universitas negeri di Bandung, jurusan yang susah banget menurut gw (teknik geodesi). Tampangnya lumayan. Trus dia suka musik, jazz pula! Keren.... Hehe. Di fotonya ada dia lagi main saxophone. Oya, tapi yang bikin gw serem, dia masang foto lambang Nazi. Ngeri banget sih... Tapi gpp lah, selama fotonya masih lumayan (hahaha).

(ps.: Tapi si om ITB ini juga nge-add temen gw. Kayaknya dia ga masuk hitungan ke gw deh... Hehe)

Intinya, gw yang udah 2 tahun menjomblo ini, sangat mengharapkan kehadiran seorang cowok (once again, bukan Bagus, Uya, Hary, or cowok2 Psiko lainnya). Entah kenapa gw memiliki drive yang cukup besar untuk pacaran lagi. Tapi, secara gw bukan tipe cewek agresif, gw ga mau nyari2 cowok. Gw lebih suka cowok yang ngedeketin gw. Oya, gw juga menetapkan sedikit kriteria cowok (yang masih bisa berubah) hehe. Kriterianya 3C. Cool (dalam artian handsome, clever, and C... (untuk yg satu ini, gw ga bisa ngasih bocoran, mahal harganya =P)

p.s.: Gebetan gw di kampus yang lama kok tambah cakep ya? Uda gitu single pula. Soalnya, waktu gw ninggalin Binus, status dia 'in a relationship', tapi sekarang he's a single.... and looking ngga ya? Klo iya, go and find ME hehehe

Miss my past days....

(sigh)
My life is full of sigh
Sigh... Because I miss you
YOU... Yep, that's you!
You... My past life
My wonderful life
When will you come back?

I'm trapped in this hellhole
Named Psi-UI
Why can I get here?
Why can I meet these jerks?
Why?????

If I can get the chance
1 day hiding away from this crap
I WILL...
I WILL!!!

Happy New Year

Wah... Ternyata tahun baru begitu cepat! Mumpung belum terlalu jauh, gw mau ucapin HAPPY NEW YEAR for all. Trus Happy Chinese New Year (Jan 29) and Happy Hijriah New Year (Jan 31). I DO HOPE that in this new year, I can get many good things(hmm...). Tapi, yang pengen banget gw lakuin ialah belajar mengendalikan emosi dan memaafkan orang lain (even dia melakukan kesalahan yang terberat pada gw). Nah, susah kan? Ada beberapa resolusi untuk tahun ini (dan beberapa dari tahun sebelumnya), tapi nggak pernah gw tulisin, hehe. Abis males sih! Oya, salah satunya adalah rajin nge-blog. Gw sadar, gw suka banget blogging! Gw udah masuk ke dunia blog n nggak mungkin gw tinggalin. Jadi, selalu tunggu tulisan gw, hehe
Hehehehe.... Jadi malu. Liat deh judul di atas. Yup, bener banget. Gw memang punya banyak banget keinginan, tapi susah banget untuk dijalanin. Kenapa? That's because one big thing: MALES!!! Duh, hari gini males? Tapi gimana donk? Uda jadi penyakit akut nih.

Dari tadi ngomong keinginan, emang gw maunya apa sih? Yah, banyak! Antara lain:
1. menulis (cerpen, kalau bisa lanjut ke novel)
2. buat website yang keren
3. belajar web design sampai advanced
4. belajar dan buat film
5. belajar beladiri (esp. wushu)
6. jalan-jalan ke luar negeri (Korea, here I come! =p)
7. ga kuliah (Hahaha dasar!)
8. kembali ke Binus (oh yeah!)
9. hang out ke tempat2 asik di Jakarta
10. belajar bahasa asing lain
11. buat design kaos
12. buat design kamar yang cool tapi nyaman
etc.

Nyari cowok masuk hitungan nggak ya? Hahahaha... boleh deh! Asal jangan di psikologi aja.... Ga banget deh! *mood ENeG sama kampus: ON*

Oh ya, met Lebaran ya! Semoga dapat angpau yang banyak dan tentu saja DAMAI di HATI.

Long Time No Blogging

October...
It's a Ramadhan (a holy month for Moslem), when Moslems are obliged to fast (part of purification).
I've been doing this since I was a kid (about 9). Gw tahu, seharusnya gw banyak melakukan ibadah dan kegiatan berpahala lainnya. Namun, entah kenapa, gw ga ngalamin kemajuan berarti dalam ibadah gw.

God, please forgive me! It doesn't mean that I don't believe in You, but I feel that "it" is "not for me".

Ga tahu ya kenapa. Selalu... aja ada yang bikin gw males dalam melakukan hal tersebut. Mungkin awalnya males, tapi suatu waktu, gw ngalamin yang namanya (mungkin) kebimbangan. Dilema, tepatnya. Dan dilema itu masih berlanjut sampai sekarang...

Gw belum pernah cerita ini ke siapapun, dan gw baru kali ini cerita dalam jurnal, tapi ini masih permulaannya aja. Lengkapnya gw ga bisa cerita banyak, gw takut nyakitin hati banyak orang.

Kenapa sih gw bisa sampai dilema? Mungkin, dari latar belakang kehidupan gw yang (menurut gw) ga lumrah bagi sebagian orang. Gw sih awalnya fine2 aja, sampai bertemu dengan lingkungan baru yang terkaget2 dengan gw karena 'ketidakbiasaan' gw dan kemudian menjadi terbiasa.

Reaksi gw bermacam-macam. Ada yang biasa aja, ada yang bikin sebel, dan ada yang harus membuat gw berkata "sabar... dia kan ga tau tentang lo". Berbagai reaksi tersebut membuat gw berpikir, sebenarnya apakah emang ini udah jadi nasib gw, apa gw yang harus mengubah nasib tersebut, dan segudang pertanyaan tentang satu hal. And it hurts me a lot.

Jujur aja, gw capek banget harus menghadapinya. Tapi, gw ga bisa keluar dari situasi ini, dan mungkin ini udah jadi nasib (apa takdir?) gw. Gw ga ingin nyerah pada nasib, tapi gw ga bisa bergerak untuk mencari solusi atas pertanyaan2 gw selama ini.

Gw ga bisa curhat sama orang tentang hal ini, karena menurut gw, orang2 yang gw curhatin ga bakal bisa ngasih jawaban yang objektif (dan netral -bukannya eno netral ya,hehe). So, gw pendam aja masalah ini sendirian....

*Huah! Finally nge-blog lagi... Tapi ngiri sama tmn2 lain, mereka design blognya keren2*

unterschiedliche

Alles ist unterschiedlich jetzt. Ich bin sehr allein.... Vielleicht, sollte ich "auf wiedersehen" sagen zu zwei Personnen. Warum? Denn ich bin enttäuscht zu ihnen.

Auf wiedersehen, meine Freundinen, hoffe ich treffe nicht mit ihnen.